Entong Story – Part 1 : Kuntilanak



Judul : Entong Story - Part 1: Kuntilanak
Tipe : Cerita Series
Genre : Horor, Komedi, dan Gak Jelas


            Hai semua, nama ane Entong. Udah ya cukup segitu aja perkenalannya. Soalnya ini kan cerita ane, jadi ane males perkenalan panjang-panjang. Toh unjung-ujungnya bakal putus juga, kayak kisa cinta ane sama dia yang akhirnya harus berpisah.
Pelase tong, kali ini lu jangan nangis! :’v

            Jadi gini, ini ceritanya udah malem banget, ane baru pulang dari tempat kerja menuju kos-kos’an ane yang lumayan jauh, tapi gak jauh-jauh amat.
Biasanya kalau ane udah lembur kayak gini, ane tuh pulangnya sekitar jam 11 sampe jam 12 malam lewat. Dan yang lebih seremnya lagi, ane asal pulang harus ngelewati sebuah pohon besar yang ngeri banget malem-malem kalau dilewati.
            Ya ibaratnya kalau ente-ente pada berani ngelewati itu pohon malem-malem sendirian, ane jamin pulangnya akan bilang : “Saya siapa? Kamu siapa? Dimana saya?”
Iya cius, soalnya itu pohon ada penunggunya, dan mitosnya kalau ente berani ngeliat mata itu penunggu pohon, ente bakal kena hipnotis, ente jadi lupa diri, lupa bayar hutang, dan lupa kalau bulan depan gebetan bakal nikahan!
           
Serem gak tuh?

            Tapi di dalam kamus ane mah gak ada yang namanya takut, apalagi sama hantu.
Asal ente tau ya, ane gini-gini juga anak indigo, bisa ngeliat hantu. Jadi kalau cuma penunggu pohon doang mah gampang.
            Sedangkan itu penunggu toilet yang minta 2000 ane pelototin aja dianya jadi nunduk.
Yaiyalah nunduk, ane kan melototin dia pas dianya lagi tidur.

            Jadi ane udah stanby nih naik motor dengan kecepatan ‘agak santai sekali’. Dan setelah ane lihat itu pohon besar, ane udah mulai naikin kecepatan jadi ‘lumayan santai’. Dan pas udah lewatin tuh pohon besar, kok tiba-tiba perasaan ane kagak enak ya?
            Jadi ane inisiatif untuk mengecek sepion, ternyata di belakang ane ada putih-putih yang terbang dari atas pohon besar tadi.

*jantung ane udah mulai degdeg serr*

            Jadi dari kecepatan motor yang ‘lumayan santai‘ ane ubah jadi ‘cepetan kamvret, itu ada yang ngejar!
Nah, ini ane udah mulai merinding, ditambah lagi kena angin malam yang dingin banget, sampe bulu hidung ane yang udah 1 tahun setengah belum direbonding ikutan merinding.
            Pas udah agak jauh dari pohon, ane coba liat sepion motor lagi. “Eehh buseeet!!
Itu orang yang terbang ngejar ane malah makin deket!”
Set dah, itu mah bukan orang. Setelah ane liat secara teliti dan sangat teliti hingga menggunakan kaca supranatural, ternyata yang ngejar ane adalah si Kuntilanak!
Ternyata penunggu pohon itu si Kuntilanak!
Buset!!!

            Jadi setelah mengetahui fakta yang membuat degdegser itu, ane kembali menaikkan kecepatan motor dari ‘cepetan kamvret, itu ada yang ngejar!’ menjadi ‘kalau elu masih pengen nikah, mending lu cepetan ngebut. Sebelum gebetan lu diembat temen lu lagi!
Nah, sekarang ane sudah memakai kecepatan maksimal dari motor kesayangan ane ini. Dan ane coba cek sepion lagi, ternyata itu Kuntilanak udah mulai kalah sama ane.
            Ane pun mencoba bernafas lega untuk beberapa milidetik, dan kembali melihat ke spion motor.
“Eh kamvret! Tuh si Kunti kagak ada nyerah-nyerahnya!”
Ane ngeliat itu si Kuntilanak malah ikut-ikutan ngebut, ane rasa dia pake NOS, bisa kenceng banget gitu terbangnya. Atau mungkin dia pake tenaga kentut mematikan?
           
Ah bisa gila ane!

            Perlahan tapi pasti itu Kuntilanak mulai mendekati ane yang udah ngebut banget naik motor. Dan sekarang dia udah pas-pas’an di sebelah kanan ane. Ane coba berani-beraniin buat ngeliat mukanya, dan ternyata itu muka ngeri banget!
            Matanya merah berkilau, giginya tajam dan jarang-jarang, lingkaran matanya hitam, dan auranya kematian banget!
Di sebelah ane yang lagi ngebut naik kereta, dia masih terbang sambil ketawa-ketawa.
Mendengar suara ketawanya itu bulu hidung ane yang belom rebonding setahun setengah jadi masuk semua ke dalam lubang hidung.

            “Mampus ane! Gimana nih, malah masih jauh lagi!”

*Klentuuunggggg!*
Tiang di pinggi jalan berbunyi dengan keras.

            Eeeeett dah, ternyata itu Kuntilanak malah nabrang tiang pas lagi terbang di samping ane.
“Hahahahaha. Ente si Kun, lagi terbang bukannya fokus ke jalanan, malah ngeliatin muka ane yang super tamvan sekali ini. Rasain tuh dasar hantu cekikikan!”
            Ternyata setelah ane bilang begitu, itu Kuntilanak bangkit kembali dari tidurnya setelah nabrang tiang jalan, dan kali ini dia terbang lebih cepat lagi!
Buset!!! Dia terbang udah kayak dikejar bencong aja!
Belum lama terbang, dia udah makin deket sama ane!

            “Aduuuh, gimana nih!?”

*Bledek dek dek dek!*

            “Yaelah, ini motor kenapa pake mati segala. Gak tau keadaan kali. Emang kamvret.”
Pas ane cek meteran, ternyata bensin motor ane habis.
“Kamvret.. Kamvret.. lupa tadi mau ngisi bensin.”
Ane liat lagi itu si Kuntilanak udah makin deket, terbangnya bener-bener kencang banget, udah kayak mau nagih utang aja nih setan.
            Dan dengan suara cekikikan yang membuat bulu kuduk semua orang merinding, dan matanya yang merah bekilau-kilau, akhirnya itu Kuntilanak terbang dengan cepat dan melewati ane. Dia berhenti di depan tiang lampu jalanan yang ada di depan ane.

            “Kalau udah kayak gini, gak ada cara lain lagi selain nyalain kaki terus lari secepat mungkin dari kenyataan ini!”
            Akhirnya pas ane udah siap-siap ngikat tali sepatu, mau lari balik arah ninggalin tuh si Kuntilanak. Punggung ane terasa dingin banget, ane merasakan jari-jari yang memegang pundak ane.
Jantung ane disini udah mulai degdegser, ibaratnya lagi ngeliat mantan plus gebetan nikah di hari yang sama!

            Ane mulai memberanikan diri untuk berbalik badan.
Perlahan... perlahan...
Ane mulai melihat matanya yang merah, giginya yang tajam, dan ane mulai merasakan aura kematian yang sangat menyeramkan!
            Dia semakin mendekati ane, dan mulai berbisik ke telinga ane.
“Bayar tong... elu udah kalaaaah.” Si Kuntilanak berbisik dengan halus dan ngeri di telinga ane.
“Yaelah Kun.. Kun..Iyaiya ane bayar, gak sabaran amat ente.” Kata ane kepada si Kuntilanak.
“Eh tong, kan elu yang semalam ngajak gue balapan sampe tiang lampu jalanan. Elu bilang berani ngelawan kecepatan terbang gue pake motor kamvret lu itu, sekarang kalah kan lu tong!” kata tuh si Kuntilanak.
“Eh Kun, itu motor kesayangan ane tadi habis bensin, ane lupa tadi ngisinya. Kalau gak udah ane tinggalin lu sampe ke rumah si pocong gebetan lu!” jawab ane.
“Eh si Entong, pake bawa-bawa nama si Pocong segala. Jangan alasan lu tong, kalah ya ngaku kalah aja, lagian itu motor lu emang udah waktunya dibakar, masih aja lu pelihara.” Jawab si Kunti dengan wajahnya yang gak sabaran.
“Iyaiya, nih gocap! Besok-besok ane gak bakalan kalah lagi dari ente Kun!” ane pun memberikan 50rb kepada si Kunti akibat kalah balapan tadi.

            “Betewe, bantuin ane dong Kun. Bantuin dorong motor ane sampe SPBU, entar ane kasih tanda tangan si Lee Min Ho deh, artis korea favorit ente.” Kata ane ke si Kunti.
“Dih, ogah ah. Entar kalau kaki gue kepijak tai ayam gimana? Lagian gue gak biasa jalan tong, biasanya terbang doang. Byeee!”
Setelah mengatakan itu, si Kunti pun terbang dan kembali ke sarangnya di pohon besar.

            “Yaelah gini amat ya nasib ane. Udah kalah balapan sama si Kunti, ni motor abis bensin kagak bilang-bilang.”
*Tessss* tiba-tiba ada Kalelawar lewat dan buang eek di kepala si Entong.
“Makasih kamprettt! Udah ngelengkapin penderitaan ane malam ini. Dasar kamprett luuu!!!”
            Tuh Kalelawar mengedipkan matanya seakan-akan berkata “Oke Tong, makasih kembali.” Dan dia terbang entah kemana.

- END -


Pengenalan Karakter :
  • Si Entong adalah anak kos-kos’an yang kerja di sebuah Pabrik. Masih muda, tamvan ruvawan, baik hati, senang menabung, dan suka memperbanyak mantan. Tapi sayang dia yang diputusin mulu sama mantannya, bukannya dia yang mutusin mantannya. Dan masih setia menjomblo terus.
  • Si Kuntilanak adalah hantu yang sudah lumayan akrab sama si Entong. Kadang kalau malam minggu mereka berdua selalu balapan, dan si Entong yang selalu kalah. Walaupun si Kunti ditakuti banyak orang, tapi si Entong gak takut sedikitpun sama si Kunti. Bahkan kalau di lihat-lihat mereka berdua udah kayak orang pacaran aja.


Pesan Moral : Jadi pesan moral dari cerita di atas adalah, “Jangan lupa isi bensin sebelum balapan sama si Kunti.”
Sekian dan terima kasih, nantikan kisah ane selanjutnya. Dan jangan lupa Komen dan Share cerita ini ke temen-temen ente, biar ane bisa makin eksis. Muehehehehehe (Cekikikan sambil makan cikiciki)

Dan jangan lupa, sebelum tidur periksa bawah tempat tidurmu atau di jendela kamarmu. Mana tau ada yang sedang mengawasimu...

Silahkan berlangganan agar dapat update tentang blog ini dari email anda:

Jangan lupa lakukan Konfirmasi melalui link Aktivasi yang kami kirimkan ke email Anda!

0 Response to "Entong Story – Part 1 : Kuntilanak"

Posting Komentar

Berkomentarlah sesuai artikel, agar komentar kami terbitkan. Dan komentar yang mengandung url atau unsur promosi akan di hapus.
Terima kasih ^_^